Sebuah studi baru Inggris menemukan bahwa orang yang minum aspirin setiap hari memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan Crohn's disease, Penyakit pencernaan yang berpotensi merugikan.

Seperti halnya pada ASI Juga Bermanfaat untuk Bunda tapi itu masih belum sangat mungkin bahwa penggunaan akan mengembangkan pada kondisi tersebut, dan penulis utama studi tersebut mengatakan bahwa pasien harus mengingat juga bahwa aspirin menurunkan risiko heart disease.

"Jika rujukan dengan aspirin ini benar, maka hanya sebagian kecil dari mereka yang meminum aspirin - sekitar satu dari 2.000 - mungkin beresiko," kata penulis studi Dr Andrew Hart, seorang dosen senior di gastroenterologi di Universitas Sekolah Kedokteran Anglia Timur. "Jika aspirin telah diresepkan untuk orang dengan penyakit Crohn atau dengan riwayat keluarga dengan dokter mereka, maka mereka harus terus membawanya. Aspirin memiliki efek yang menguntungkan juga dan harus dilanjutkan."

Sekitar 500.000 orang diperkirakan di Amerika Serikat memiliki Crohn's disease, yang menyebabkan masalah pencernaan dan dapat meningkatkan risiko usus kanker. Dalam beberapa kasus, pasien harus menjalani operasi, selama sisa hidup mereka pasien juga terus menerus mengkonsumsi obat.

Meskipun aspirin dikenal dengan kemampuan untuk mengurangi risiko heart disease, dapat menyebabkan radang perut, dan riset pada hewan telah menyarankan akan sulit di usus juga. medical information dari para penulis studi memutuskan untuk melihat apakah terdapat efek yang sama pada manusia atau tidak, kata Hart.

Dalam studi baru, peneliti dilacak 200.000 relawan, berusia 30 sampai 74, dari beberapa negara Eropa, para peneliti menemukan bahwa penggunaan aspirin selama satu tahun atau lebih  dapat meningkatkan risiko Crohn's disease sebanyak lima kali.

Namun, studi hanya menunjukkan ada hubungan antara penggunaan aspirin dan penyakit serta kesehatan orang tersebut, itu tidak membuktikan aspirin yang benar-benar meningkatkan risiko. Dan para peneliti tidak tahu berapa banyak aspirin setiap orang untuk mengonsumsinya.

Mengapa aspirin meningkatkan risiko Crohn's disease? Dr William J. Sandborn, wakil ketua Mayo Clinic Divisi Gastroenterologi dan Hepatologi, mengatakan mungkin ada hubungannya dengan aspirin merusak lapisan usus, berpotensi memicu kondisi mereka yang rentan karena genetic makeup mereka .

healthy lifestyle, health articles, digging about treatment | sehat-muSandborn, yang akrab dengan temuan tersebut, sepakat dengan Hart bahwa pasien perlu berpikir tentang manfaat penggunaan aspirin juga, termasuk mengurangi risiko penyakit jantung  tetapi juga kanker kolorektal.

Penelitian ini tidak menemukan hubungan antara penggunaan aspirin dan colitis ulcerative, Gangguan pencernaan lain.

Penelitian Masa Depan diperlukan untuk mengkonfirmasi korelasi antara aspirin-Crohn's disease dan menentukan apa aspirin harus dilakukan dengan risiko yang lebih tinggi, kata Hart.

"Jika tidak berubah menjadi korelasi yang benar di masa depan, maka hal itu akan hanya salah satu faktor yang terlibat dalam menyebabkan penyakit Crohn's disease," katanya. "Karena aspirin memiliki keuntungan, pengguna harus melanjutkan dengan itu."
Studi ini akan dipresentasikan Senin di konferensi Digestive Disease Week di New Orleans.
Berikut adalah keterangan tentang Crohn's disease.



Crohn's disease is a chronic inflammatory disease of the intestines. It primarily causes ulcerations (breaks in the lining) of the small and large intestines, but can affect the digestive system anywhere from the mouth to the anus. It is named after the physician who described the disease in 1932. It also is called granulomatous enteritis or colitis, regional enteritis, ileitis, or terminal ileitis.

Crohn's disease is related closely to another chronic inflammatory condition that involves only the colon called ulcerative colitis. Together, Crohn's disease and ulcerative colitis are frequently referred to as inflammatory bowel disease (IBD). Ulcerative colitis and Crohn's disease have no medical cure. Once the diseases begin, they tend to fluctuate between periods of inactivity (remission) and activity (relapse). They affect approximately 500,000 to two million people in the United States. Men and women are equally affected. IBD most commonly begins during adolescence and early adulthood, but it also can begin during childhood and later in life.

Crohn's disease tends to be more common in relatives of patients with Crohn's disease. It also is more common among relatives of patients with ulcerative colitis.

Apa yang menyebabkan penyakit Crohn tersebut sehingga para ilmuwan sangat penasaran akan hal tersebut?
Penyebab Crohn's disease tidak diketahui. Beberapa ilmuwan menduga bahwa infeksi oleh bakteri tertentu, seperti strain dari Mycobacterium, mungkin penyebab Crohn's disease. Sampai saat ini, Namun, tidak ada meyakinkan bukti bahwa penyakit ini disebabkan oleh infeksi. Crohn's disease tidak menular. Meskipun diet mungkin mempengaruhi gejala pada pasien dengan Crohn's disease, kemungkinan bahwa makanan bertanggung jawab untuk penyakit ini.

Aktivasi dari sistem kekebalan tubuh dalam usus tampaknya penting dalam IBD. Sistem kekebalan terdiri dari sel-sel kekebalan tubuh dan protein yang menghasilkan sel-sel kekebalan. Biasanya, sel-sel dan protein melindungi tubuh terhadap bakteri berbahaya, virus, jamur, dan penyerbu asing lainnya. Aktivasi dari sistem kekebalan tubuh menyebabkan radang dalam jaringan di mana terjadi aktivasi. (Peradangan adalah penting mekanisme pertahanan yang digunakan oleh sistem kekebalan tubuh.)

Biasanya, sistem kekebalan tubuh diaktifkan hanya ketika tubuh terkena berbahaya penyerbu. Pada pasien dengan IBD, Namun, sistem kekebalan tubuh tidak normal dan kronis diaktifkan dalam tidak adanya penyerbu dikenal. Terus aktivasi abnormal hasil sistem kekebalan tubuh dalam peradangan kronis dan ulserasi. Kerentanan untuk aktivasi abnormal sistem kekebalan tubuh warisan genetik. Dengan demikian, tingkat pertama kerabat (kakak, adik, anak-anak, dan orangtua) pasien dengan IBD lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit. Baru-baru ini disebut gen NOD2 telah diidentifikasi sebagai dikaitkan dengan Crohn's disease. gen ini penting dalam menentukan bagaimana tubuh menanggapi beberapa produk bakteri. Individu dengan mutasi pada gen ini lebih rentan terhadap pengembangan Crohn's disease.

Untuk gejala serta lain halnya mengenai  Crohn's disease semoga dapat saya tuliskan dipostingan mendatang semoga bermanfaat untuk menambah kewaspadaan Anda mengenai hal tersebut, ingat pencegahan akan lebih bagus daripada mengobati, bukan?

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. OR You might also like:

12 komentar

  1. pakde sulas Says:
  2. pakde sih kagak pernah pake aspirin, paling cuma paracetamol

     
  3. narti Says:
  4. efeknya banyak juga...
    milih sehat aja deh...

     
  5. Ferdinand Says:
  6. Waduh aku nggeh podo karo si Pakde, ga pernah pake Aspirin......hhe...makasih info'y Sob....

     
  7. akhatam Says:
  8. Alhamdullah ga' pernah konsumsi Aspirin, btw, aspirin apa ya Sob?? hhehe.. ga' mudeng ane..

     
  9. cellular Says:
  10. kalo lihat di film2 orang sono kalo minum aspirin kaya makan permen aja ... padahal kalo minum obat pasti ada efeknya yaitu...sembuh he...he...

     
  11. siroel Says:
  12. aspirin apa sob???kira2 makanan yg biasa kita makan ada yg mengandung aspirin g ya??

    thx sharenya sob...

     
  13. "om_rame" Says:
  14. gag suka sama obat2an ach

     
  15. makasi share-nya..
    lagian buat apa sering2 minum aspirin.

     
  16. rizkon a Says:
  17. @ pakde sulas: ok pakde..
    @ narti: benar sekali sobat, banyak pilhan untuk menuju ke hal tersebut..
    @ Ferdinand: sama2 sobat ... :D
    @ akhatam: ok dah syukur kalau begitu, Aspirin atau asam asetilsalisilat (asetosal) adalah suatu jenis obat dari keluarga salisilat yang sering digunakan sebagai analgesik (terhadap rasa sakit atau nyeri minor), antipiretik (terhadap demam), dan anti-inflamasi. Aspirin juga memiliki efek antikoagulan dan digunakan dalam dosis rendah dalam tempo lama untuk mencegah serangan jantung. semoga bermanfaat sobat..
    @ cellular: hehehe.. bisa aja sobat ini, terimaksih sudah berkenan mapir sobat
    @ siroel: jarang sobat,@^^ semoga dapat membantu sobat
    @ "om_rame": yang alami ya om hehehe
    @ readhermind-dy: hehehe,,bener tuh sobat, terimaksih sudah berkenan mapir yah

     
  18. Salon Oyah Says:
  19. Di Indonesia sih, Aspirin ud gak digunakan scr luas ... klo mnurut ortu q, dlu memang obat jenis ini dipakai utk flu/sakit kepala... Okelah kalaw begituw, lanjuuut dan sukses yaaa sob...

     
  20. kebanyakan mengkonsumsi aspirin juga bisa menyebabkan kematian kan sob???

     
  21. ahmadi amrun Says:
  22. Trims infonya, syukur saya tidak pernah memakai aspirin,obat-obatan herbal mungkin lebih aman

     
:)) :)] ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} ~x( :-t b-( :-L x( =))

Post a Comment

terimakasih banyak atas partisipasinya sobat..

Tanggapan Anda akan selalu kami hargai. Saya akan mencoba untuk menjawab pertanyaan Anda sepengetahuan saya dan sesegera mungkin.
Catatan: Karena disini tempat saling berbagi tolong berikan komentar terbaik serta bijaksana sobat, komentar spam dan berbau sara akan dihapus segera setelah saya review.

٩(͡๏̯͡๏)۶ mohon maaf atas ketidaknyamanan ini, smg kita dapat mempererat lagi tali persaudaraan dengan saling berbagi, dan penghargaan terbesar dari saya sll untuk Anda.

Satu lagi sahabat, silahkan sematkan ID acount twitter Anda untuk berinteraksi dan mempererat tali silaturahim

Read in another language

Silahkan pilih bahasa :

Random Post | sehat-mu

SMS GRATIS SEPUASNYA! | sehat-mu