Lingkar perut besar mesti diwaspadai. Kondisi itu merupakan peringatan adanya risiko diabetes melitus alias gangguan fungsi insulin terhadap metabolisme karbohidrat, protein, dan lemak. Ketua Perhimpunan Edukator Diabetes Indonesia Aris Wibudi mengatakan, lingkar perut yang besar merupakan peringatan adanya peningkatan risiko diabetes melitus atau yang didefinisikan sebagai kumpulan gejala terkait metabolisme karbohidrat, protein, dan lemak akibat gangguan fungsi insulin.

Seperti halnya pada Penyebab Gejala dan Pengobatan Diabetes "Perempuan dengan lingkar perut lebih dari 88 sentimeter dan laki-laki dengan lingkar perut lebih dari 90 sentimeter harus hati-hati karena sudah berisiko tinggi terkena diabetes melitus," kata Aris Wibudi dalam lokakarya media tentang diabetes melitus di Jakarta. Aris menjelaskan, kumpulan lemak pada perut pada orang yang mengalami obesitas sentral menyebabkan resistensi insulin yakni kondisi ketika kemampuan hormon insulin untuk menurunkan kadar glukosa darah dengan menekan produksi glukosa hepatik dan menstimulasi pemanfaatan glukosa di dalam otot skelet dan jaringan adiposa menurun.

"Ini membuat pankreas terus-menerus memproduksi insulin sehingga kemudian mengakibatkan cedera insulin, tubuh tidak mampu mengeluarkan insulin sesuai kebutuhan," kata dokter yang sehari-hari bekerja di Rumah Sakit Angkatan Darat Gatot Soebroto itu. Kondisi yang demikian, ia menjelaskan, membuat produksi gula pada hati tidak terkendali sehingga kadar gula dalam darah naik. Bila tak dikendalikan hal itu bisa berkembang menjadi diabetes melitus yang oleh masyarakat awam disebut kencing manis.

Penyakit diabetes yang disebabkan oleh resistensi tubuh terhadap efek insulin--hormon yang diproduksi oleh sel beta pankreas-- disebut diabetes melitus tipe dua. Keadaan ini akan mengakibatkan kadar gula dalam darah menjadi naik tidak terkendali dan menimbulkan komplikasi pada sejumlah organ seperti jantung, otak, tungkai bawah, mata, ginjal dan jaringan syaraf. Menurut Aris, penyakit ini biasanya ditandai dengan banyak kencing (polyuria), banyak minum (polydipsia), banyak makan (polyphagia) dan cepat lelah.

"Kalau tanda-tanda ini sudah muncul berarti paling tidak kita sudah telat enam tahun. Seharusnya ini bisa dicegah dengan mengenali dan menyadari faktor risikonya sejak dini," katanya.

Ada pula diabetes melitus tipe dua. Yakni, penyakit diabetes yang disebabkan oleh resistensi tubuh terhadap efek insulin, hormon yang diproduksi oleh sel beta pankreas. Diabetes melitus tipe dua, lanjut Aris, akan mengakibatkan kadar gula dalam darah naik tidak terkendali. Bisa juga menimbulkan komplikasi organ jantung, otak, tungkai bawah, mata, ginjal, dan jaringan syaraf.

Menurut Aris, penyakit ini biasanya ditandai dengan banyak kencing (polyuria), banyak minum (polydipsia), banyak makan (polyphagia) dan cepat lelah. "Kalau tanda-tanda ini sudah muncul berarti paling tidak kita sudah telat enam tahun. Seharusnya ini bisa dicegah dengan mengenali dan menyadari faktor risikonya sejak dini," beber Aris

Ia menyarankan orang-orang dengan risiko terkena diabetes melitus, yakni mereka yang antara lain punya keturunan diabetes melitus, kegemukan, lingkar perutnya besar dan pola makannya tidak baik, untuk memeriksa kadar gula darahnya secara berkala.

Mari kita budayakan healthy lifestyle, agar Anda selalu Sehat. Sukses juga buwat Anda.

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. OR You might also like:

11 komentar

  1. siroel Says:
  2. untung saya kurus, perut kecil, hehe...

     
  3. HAPIA Mesir Says:
  4. lingkar perut untuk pertanda...makasih banyak informasinya kawan...sangat membantu...agar lebih hati2...

     
  5. na'udzubillah min dzalik. semoga kita terhindar dari penyakit itu. agar lebih waspada untuk selalu menjaga titipan ini.

     
  6. thanks belly fat info...

     
  7. aryadevi Says:
  8. bagaimana dengan yang berperut langsing/kurus, ....ada kemungkinan diabet juga?...

     
  9. ok deh, langsung ukur lingkar perut nih.

     
  10. akhatam Says:
  11. Alhamdulillah perut saya Kecill.. hehhe.

     
  12. aguestri Says:
  13. HEheheh perut ane langsing cuy jadi aman :)

     
  14. odah etam Says:
  15. trims info nya ...langsung ukur perut ne...

     
  16. "om_rame" Says:
  17. informasi penting yang sempat terLewatkan.
    aLhamduLiLah, om_rame seLaLu menjaga kondisi fisik untuk menghindari dari berbagai penyakit, termasuk diabetes. ditambah Lagi rajin-rajin kunjung ke bLog ini, seLain untuk menambah pengetahuan juga untuk mengingatkan pada kita semua.
    saLam sehat seLaLu.

     
  18. Mr.Astroboy Says:
  19. Wah, mesti mulai olahraga nih.
    perut saya udah melar.
    untungnya habis baca postingan ini, tergerak hati untuk olahraga lebih sering.
    thanks ya sob! postingannya bagus banget!

    kunjungi balik blogku ya!

     
:)) :)] ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} ~x( :-t b-( :-L x( =))

Post a Comment

terimakasih banyak atas partisipasinya sobat..

Tanggapan Anda akan selalu kami hargai. Saya akan mencoba untuk menjawab pertanyaan Anda sepengetahuan saya dan sesegera mungkin.
Catatan: Karena disini tempat saling berbagi tolong berikan komentar terbaik serta bijaksana sobat, komentar spam dan berbau sara akan dihapus segera setelah saya review.

٩(͡๏̯͡๏)۶ mohon maaf atas ketidaknyamanan ini, smg kita dapat mempererat lagi tali persaudaraan dengan saling berbagi, dan penghargaan terbesar dari saya sll untuk Anda.

Satu lagi sahabat, silahkan sematkan ID acount twitter Anda untuk berinteraksi dan mempererat tali silaturahim

Read in another language

Silahkan pilih bahasa :

Random Post | sehat-mu

SMS GRATIS SEPUASNYA! | sehat-mu