Washinton: Mungkin ini peringatan bagi Anda yang kerap mengkonsumsi permen karet. Permen karet memang diyakini bisa membuat nafas kita lebih segar bahkan mengalihkan kita dari kebiasaan buruk merokok. Tapi beberapa ahli bedah plastik justru meminta kita menjauhi permen karet. Sebabnya, menurut mereka mengunyah permen karet membentuk kerutan-kerutan di wajah.

"Banyak pasien saya yang merupakan penggemar permen karet, memiliki pola-pola kerutan di sekitar mulut mereka," ucap Dr. Joel Schlessinger, ahli dermatologi dan bedah plastik dari Omaha, Nebraska. "Itu sebabnya saya mulai berpikir, permen karet menimbulkan kerutan di wajah." Tambah Dr. Joel.

Meskipun sampai saat ini belum ada penelitian yang memberikan keterkaitan antara permen karet dengan kerutan-kerutan di wajah, namun isu ini sudah merebak di dunia maya seperti blog-blog kecantikan.

Tapi bagi beberapa ahli bedah plastik, mengunyah permen karet bisa merusak jaringan otot di sekitar mulut. Salah satu yang mengamini hal ini adalah Dr. Hema Sundaram, ahli bedah plastik dari Washington DC. Hema menjelaskan saat kita mengunyah permen karet ada gerakan yang kita lakukan berulang-ulang. Gerakan inilah yang kemudian membuat garis yang kemudian membekas di sekitar mulut kita.
"Sebab otot diminta untuk melakukan satu gerakan secara berulang-ulang sehingga membentuk satu kontruksi guratan." 
Konstruksi guratan muncul karena gerakan otot yang berulang-ulang menurut Sundaram akan merusak beberapa jaringan kulit yang kemudian berkontribusi pada menurunnya elastisitas kulit.

Tapi sebaiknya kita jangan langsung mengamini pendapat mereka, sebab penelitian di Jerman yang dilakukan Oktober 2009 lalu, justru menyimpulkan bahwa mengunyah permen karet membuat kita berkonsentrasi lebih baik dan mengurangi stress.

Sama seperti ilmu menikmati makanan, kita harus menikmati permen karet dalam batas wajar. Sehingga kemungkinan otot-otot sekitar mulut untuk kendur bisa diminimalisir dengan mengunyah permen karet ketika sedang stres atau ingin membuat nafas kembali segar.

Artinya Anda tetap bisa mengkonsumsi permen karet namun dalam jumlah yang wajar dan tidak berlebihan

[Liputan6.com,]

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. OR You might also like:

6 komentar

  1. Kalo difikir2 bener juga yaa . . tapi untungnya aku gak begitu suka kunyah permen karet . .
    :)

     
  2. rizkon a Says:
  3. @ Akmal Fahrurizal: ok akmal, segala sesuatu yg berlebihan memang tidak baik sobat

     
  4. akhatam Says:
  5. Wah ternyata bikin muka kerut ya???wah baru tahu ane gan.. Tx bnget yaw infonya!

     
  6. "om_rame" Says:
  7. "katanya" mungkin mitos, permen karet dpt digunakan sbgai senam muLut. atau jgn2 itu cuma trik dari marketing aja, kaLeee.

     
  8. rizkon a Says:
  9. iya om yg pasti segala yg berlebihan tidak baik OM...
    tnx sdh berkenan mampir OM

     
  10. grecek Says:
  11. msh lbh baik lg dr pada merokok kmbali,,tul g sob..

     
:)) :)] ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} ~x( :-t b-( :-L x( =))

Post a Comment

terimakasih banyak atas partisipasinya sobat..

Tanggapan Anda akan selalu kami hargai. Saya akan mencoba untuk menjawab pertanyaan Anda sepengetahuan saya dan sesegera mungkin.
Catatan: Karena disini tempat saling berbagi tolong berikan komentar terbaik serta bijaksana sobat, komentar spam dan berbau sara akan dihapus segera setelah saya review.

٩(͡๏̯͡๏)۶ mohon maaf atas ketidaknyamanan ini, smg kita dapat mempererat lagi tali persaudaraan dengan saling berbagi, dan penghargaan terbesar dari saya sll untuk Anda.

Satu lagi sahabat, silahkan sematkan ID acount twitter Anda untuk berinteraksi dan mempererat tali silaturahim

Read in another language

Silahkan pilih bahasa :

Random Post | sehat-mu

SMS GRATIS SEPUASNYA! | sehat-mu